Rekomendasi

10 Rekomendasi Oleh-Oleh dari Malang selain Apel

Selama ini orang-orang habis pelesir ke Malang selalu bawa oleh-oleh yang berhubungan dengan apel, entah itu buah apel, jenang apel, keripik apel, atau minuman sari rasa apel. Ya nggak salah juga sih, tetap rekomendasi memang bawa apel Malang yang kriuk dan rasanya segar itu. Tapi kalau ingin nyari oleh-oleh Malang selain apel, ada banyak juga kok yang unik untuk dibawa pulang.

Terlebih lagi kalau waktu tempuh dari Malang ke kota asal memakan waktu lebih dari 12 jam, atau masih mau liburan ke tempat lain lagi, oleh-oleh Malang yang kemasan kering atau non makanan bisa jadi pilihan. Ada kaos, kain, atau kerajinan lainnya.

Jadi, biar jalan-jalannya terasa lebih berkesan dan otentik, cobain deh bawa oleh-oleh Malang yang berbeda dari biasanya. Apa aja oleh-oleh Malang yang anti mainstream alias nggak pasaran? Ini 10 rekomendasi oleh-oleh Malang dari The Kitchen Note yaa…

Teh Naga

Buat yang suka ngeteh sore-sore, wajib coba Teh Naga untuk khasanah per-teh-an Indonesia. Pertama kali tahu dan nyoba teh ini ya pas tinggal di Malang. Sering lewat pabriknya dimana tiap lewat di depannya langsung semilir wangi tehnya yang khas.

Yup, keistimewaan Teh Naga adalah dia punya aroma khas vanilla yang ada manis-manisnya dan kekentalan yang cukup pekat. Sehingga tanpa diseduh dengan gula pun, teh hitam ini udah punya rasa tersendiri. Cocok buat dibikin teh nasgitel (panas, legi, kentel).

Teh Naga tersedia dalam beberapa kemasan, ada yang celup, tubruk sachet, dan tubruk kertas. Saya biasanya selalu sedia di rumah yang celup untuk kepraktisan, tapi konon lebih enak yang tubruk direbus di atas kompor.

Bakso Malang frozen

Percayalah kalau biasa nyobain bakso malang di Jawa Barat/Jabodetabek, pas nyobain bakso di Malangnya langsung itu tastenya beda banget. Malang memang nggak punya modelan bakso tenes isi daging cincang, tapi setiap pentol baksonya di sini tuh kerasa dagingnya.

Selain itu, condiment goreng-gorengan yang ada di semangkuk bakso malang memang jadi ciri khasnya, rame meski disebut kurang sayuran, haha.

Rekomendasi merek untuk bakso malang frozen yang enak dari saya Bakso Damas, Rumah Bakso Malang, dan Bakso Arief.

Keripik kentang

Keripik kentang putih ini emang udah banyak juga di tempat lain. Tapi jangan salah ya, keripik kentang ini bukan yang kaya buat soto atau semacam mustofa. Untuk keripik kentang khas Batu ini selalu menggunakan kentang dari Jurangkuali (Songgoriti).

Keripik kentang yang dibuat keripik ini memiliki rasa tawar, tapi pulen dan nggak terlalu berminyak seperti keripik kentang soto. Jadinya gurih, kering, dan renyah banget.

Kopi Dampit & Kopi Sidomukti

Kopi Sidomukti

Dampit adalah salah satu wilayah penghasil kopi robusta terbaik di Indonesia. Kopi jenis robusta asal Dampit dianggap punya special taste karena ditanam di ketinggian lebih dari 800 meter di atas permukaan air laut dan memiliki struktur tanah yang baik.

Ada banyak brand yang pakai kopi dampit untuk produknya salah satunya Java Dampit yang punya banyak varian dan kemasan yang friendly dan eye catchy.

Ada juga kopi Sidomukti khas Malang yang melegenda. Kopi ini unik karena menyajikan kopi jagung (perpaduan antara biji kopi dan biji jagung, dengan perbandingan 1:7) sehingga robusta yang pahit jadi lebih ternetralisir dengan adanya jagung. Ada manis-manisnya gitu.

Berdiri sejak tahun 1950, kopi jagung Sidomukti bertahan karena memiliki keunggulan dalam hal kualitas produk, seperti pengolahan dengan cara tradisional tanpa menggunakan bahan kimia serta selalu memperhatikan setiap proses produksi kopi dari biji mentah hingga menjadi sebuah produk kopi.

Tokonya di daerah Pasar Besar (sebelahan dengan kedai Kopi Tuju), bisa dicoba minta minum di situ langsung. Percayalah, harganya nggak akan semahal kopi-kopi kekinian tapi feel ngopinya dapet banget.

Bumbu petis udang

Meski saya pribadi belum bisa makan petis sebagai cocolan gorengan, bumbu petis ini jadi bumbu wajib di wilayah Jawa Timur. Paling pwol emang petis dari daerah pesisir seperti Gresik di mana sajian boga bahari banyak diperkenalkan dari sana.

Petis sendiri ada yang berasal dari udang dan ikan, yang kemudian diberi gula dan garam lalu difermentasi hingga mempunyai aroma khas, warnanya coklat kehitaman, teksturnya sangat kental berbentuk pasta.

Amis? Ya tentu saja. Tapi jadinya memberi warna rasa pada sajian Jawa Timur yang dominan gurih, medok, dan amis seperti tahu campur, rujak cingur, tahu telur, tahu tek, lontong kupang, dan soto campur.

Jeruk baby

kebun jeruk baby di Malang | Antara

Selain apel, Malang sebetulnya punya jeruk baby yang segar dan manis. Dulu sebelum pindah ke Malang, saya beli jeruk baby untuk MPASI di salah satu supermarket buah dengan harga yang cukup mahal. Kirain emang buah impor. Begitu di Malang, jeruk beginian turah-turah dan harganya cuma 12 ribu sekilo.

Perkebunan jeruk baby di Malang terkonsentrasi di wilayah Dau, Poncokusumo, dan Batu. Kalau lagi musim, agrowisata petik jeruk sama ramainya dengan wisata petik buah-petik buah lainnya.

Bumbu masakan Jawa Timur

Kalau mau membawa masakan Jawa Timur ke rumah, silakan coba Bumbu Masak 47 yang legendaris ini. Dapetinnya susah-susah gampang karena di Malang sendiri nggak semua warung atau tukang sayur jual tapi ada di toko-toko yang lebih besar. Tapi pesebaran bumbu ini sudah sampai luar kota, di Jakarta juga ada.

Bumbu 47 ini menurut saya rasanya otentik dan bisa menginterpretasikan tiap masakan ala Jawa Timuran. Jadi meski sama-sama opor ya bisa jadi ada perbedaan rasanya dengan bumbu masak lain. Tapi jika masih ragu soal bedanya opor dan ayam panggang 47 dengan bumbu masak lainnya, saya saranin bawa oleh-oleh yang bumbunya khas Jawa Timur aja seperti krengsengan, bali daging, rawon, ayam bumbu rujak, dan soto. Most requested.

Cuka dan selai apel

Barangkali sanak sodara di kota asal ada yang lagi diet, nggak usah bawain kue-kuean, coba bawakan aja cuka apel dari Batu. Manfaat cuka apel sama aja ya semua cuka apel, tapi kalau produk lokal pastinya jejak karbonnya lebih singkat dong.

Selain cuka, juga bawalah beberapa toples selai apel untuk olesan roti saat sarapan. Best serve sih dibikin roti bakar gitu ya, dijamin ngeblend rasa roti dan manis kecut selai apelnya.

Cwie mie

Malang punya banyak banget hidangan mie-mie an salah satunya cwie mie. Cwie mie adalah sajian mie yang bentuk mienya lebih langsing dan lembut. Disajikan dengan topping ayam cacah, daun bawang, bawang goreng dan pangsit basah maupun kering.

Bedanya cwie mie dengan mie ayam adalah cwie mie punya taste asin dan gurih sedangkan mie ayam cenderung manis. Mungkin mirip-mirip dengan yamin asin yaaa…

Mie Kudusan adalah salah satu yang paling enak dan recommended, dijamin halal pula. Sebelum bawa pulang frozenannya, bisa dicoba makan di kedainya langsung pasti jatuh cinta.

Bonus: Batik Malang

Batik Malangan punya motif yang menonjolkan ikon-ikon Malang Raya seperti topeng Malangan, teratai, tugu, singo, dan Malang Kucecwara. Dari segi warna, batik Malangan didominasi oleh warna-warna cerah dan dramatis. Cocok buat kain bawahan yang motifnya cukup ramai.

Sekarang udah banyak pengrajin batik Malangan yang buka sekaligus workshop dan tokonya. Kita bisa datang untuk belanja, lihat-lihat, bahkan ikut workshop singkat menggambar batik. Ada batik Celaket, Batik Blimbing Malang, Hamparan Rintik dan lain-lain.

Nah, mulai sekarang beli oleh-oleh Malangnya nggak itu-itu lagi ya. Masih ada banyak juga sih selain ini, tapi setidaknya ada pilihan lain selain kue-kue dan bolu artis ya, hehe.

12 Comment

  1. suka banget sama semua oleh-oleh dari Malang, terutama apel nya hehehe, trus di Malang kan dingin ya suhu udaranya jadi aku bisa banyak makan apalagi kalo makan bakwan malang presiden itu ah so yummy

  2. Waaahiiiniii yang aku cari. Ya meskipun belum tahu kapan ke Malang nya lagi. Seneng euy kalau ke sana, tapi mengsedih yang dijual di toko-toko oleh-oleh kebanyakan ya berbau apel, cem keripik apel, pie apel, dan apel segar. Bosen lah, hehehe.

  3. Kakak iparku bukan orang Malang tapi tinggal di Malang sejak lama. Dia suka kasih oleh-oleh khas Malang kalau main ke Jakarta. Selain apel dan Sari Apel minumannya, biasanya ada keripik tempe selain keripik kentang. Ada juga bumbu petis dan bakwan Malang frozen. Kalau daster Malang ada yang terkenal juga tuh. Teh dan enak penganan juga aku pernah coba hehehe emang mantap ya. TFS mak 🙂

  4. Aku tuh kapan ya terakhir ke Malang, kayaknya pas sebelum ada anakku deh. Tapi ini PP dari Surabaya waktu itu. Jadi pengin ke Malang lagi biar bisa kulineran dan jajan oleh-oleh khas Malang. Kemarin ada teman yang balik ke Malang dan aku dibawakan oleh-oleh, salah satunya si kripik ini.

  5. Agak tricky juga sih milih oleh-oleh Malang wkwkwk. Kalo aku yang tinggalnya deket Sanan mah pasti langsung nyeletuk kripik tempeee!

    Kalo frozenan ya Bakso Damas masih oke. Eh kemaren aku ke Rumah Bakso Malang ternyata enak juga yah. Pengen balik lagi deh.

  6. Aku paling suka teh naga mba. Bahkan aku beli dan konsumsi sampai skarang. Mulai dari bubuk tehnya hingga yang varian celup. Suka banget karena khas gitu. Aku belum coba petis malang. Makasih rekomendasinya mbaa 🙂

  7. Wah iya
    Asline ya banyak oleh oleh khas malang ya selain apel
    Aku biasanya malah cari tempe malang di pasar lawang
    Kopi dampit ini juga pernah beli
    Tapi tetep aja, mamaku g rela klo g dikasih apel malang
    Haha

  8. Keripik kentang endeuusss
    sayangnyaaa klo beli di Pusol harganya jd mehooonggg ya mba.
    mungkin pankapan aku beli di bakul2 dkt songgoriti deh. biar dapat harga mureehhhh *makIrit*

  9. Teh naga dan petis jadi oleh-oleh yang sering saya pilih kalau tilik keluarga di Malang. Ada satu lagi, kerupuk tapi saya lupa nama kerupuknya. Kalau batik, saya malah baru tahu.

  10. Waduh waduh waduuuh.. aku beneran selama ini cuma tau apel Ngalam sii.. Sama jajanan bakso yang lejen gitu..
    Kalau yang disebutkan Rella di atas ini beneran kudu orang Malang asli yang nulis. Karena bukan hanya berdasarkan googling, tapi beneran tinggal di Malang dan merasakan sendiri apa yang layak untuk dijadikan oleh-oleh khas Malang.

    Aku suka semuwaaa..
    Tolong, ini budget berapa yaa.. hahaha, apalagi keripik kentang. Dimakan sambil ngobrol, amblaass.. 2 bungkus.

  11. Banyak bangett rekomendasinya. Yanglain uda pernah coba bawa pulanh tapi yg belumitu frozenfood dan cwimie. Soalnya aku pulang ke kalimantan, gak nutut kalo mau bawa itu pulang bisa basi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *