Restaurant Review

Lidah Menyala di Depot Tanjung Api, Malang

Di Malang, belakangan ini tumbuh subur tempat makan yang menyajikan menu masakan autentik dengan resep turun temurun. Mengusung nama depot ketimbang kedai atau kafe, tempatnya senada dengan konsep eat, done, and go.

Salah satu dari sekian depot yang muncul adalah Depot Tanjung Api (@depotanjungapi) yang berlokasi di Jalan Panggung No.2, Oro-Oro Dowo, Malang. Kalau bingung Jalan Panggung di mana, itu tuuhh.. dia ada di bunderan Simpang Balapan Ijen, persis sebelahnya resto Ikan Bakar Cianjur. Sudah kebayang, kan?

Depot Tanjung Api punya tempat yang cukup luas dengan area makan di depan (outdoor), di dalam (smoking/non smoking), di halaman belakang (outdoor), dan di lantai atas.

Di bagian depan, terdapat open kitchen yang bisa diintip oleh siapa saja sambil menunggu antrean tempat duduk. Ah iya, di sini sistemnya dapat seat dulu baru pesan di kasir ya. Jadi nggak ada ceritanya muter-muter dulu baru duduk dan pesan di meja.

Mengusung tagline “Selera Tuan dan Nyonya”, para waiter di Depot Tanjung Api memanggil customernya Tuan dan Nyonya. Sehingga saat pesanan kami datang ke meja, dia menyapa, “Pesanan kwetiaw atas nama Tuan Roby?” wkwkwk, geli juga ya, wak.

Depot Tanjung Api menawarkan menu autentik Indonesia-Melayu yang banyak pilihannya sampai bikin bingung. Dari aneka mie, nasi, sampai cireng, semua ada.

Yang menarik dari penglihatan kami ke meja orang-orang, rata-rata mereka makan dua macam menu untuk satu orang. Satu menu keringan, satu menu kuah-kuahan. Ya nggak semua, tapi ini jadi menarik karena kebanyakan seperti itu.

Jadi, kami juga nggak mau ketinggalan. Sebagaimana perut kosong karena belum makan siang, masing-masing dari kami pesan 2 menu. Yihaaa, kompetitif sekalii ye ciinn.

Satu lagi yang menarik dari Depot Tanjung Api ini adalah pesanannya yang cepat sampai!
Nggak lama dari kami duduk sehabis order di kasir, minuman sudah datang lagi. Masing-masing segelas teh tarik non ice, sama es susu cincau.

Kedua minuman ini tidak terlalu istimewa. Yah, standar lah seperti teh tarik dan es susu pada umumnya. Tapi begitulah kalau ke tempat makan semacam depot dan kopitiam, teh tarik seperti menu wajib buat dipesan (padahal siapa juga yang wajibin yak?)

Nggak lama dari kami nyeruput minuman, makanan juga datang satu per satu. Asli, cepet banget nget. Happy banget buat perut yang sudah hardcore sedari tadi.

Menu pertama yang datang adalah Kwetiaw Kuah Sapi. Semangkuk mie kwetiaw putih beneran yang lebar dan pipih, topping daging slice, dan taburan cengek potong, rasanya hampir mirip dengan pho bo Vietnam minus taste daun ketumbar. Enak sih, bumbunya pas, gurih dan hangat.

Menu kedua adalah dua piring Nasi Daging Sambal Bawang dan Nasi Cumi Sambal Bawang. Awalnya keder karena protein hewaninya sudah dimasak campur langsung dengan sambal bawang jadi nggak ada kesempatan buat nyingkir-nyingkirin sambelnya jika kepedesan, hahah.

Dilengkapi dengan telur dadar kocok, sepiring menu nasi lauk ini rasanya mashooookkk di lidah kami berdua. Pedes sih pedes, tapi so far eatable dan komposisi antara sambal, nasi dan lauknya masih seimbang sehingga bisa menetralisir rasa pedas.

Buktinya, ludeeesss.

Menu ketiga, Pempek Lenggok yang di buku menu terlihat lebih besar tapi yang datang pempeknya lebih langsing. Mungkin habis diet. Cuko dan tingkat akurasi pempeknya pas sih, kerasa gurih dan cukonya agak pedes jugaa. Kalau mau tambahin pesan cireng deh, nanti cirengnya bisa dicocol cuko.

Klaimnya ini pempek asli Palembang, tapi ternyata sesuka-sukanya saya sama pempek, memang bukan primadonanya di tempat kayak gini jadinya pempek seperti camilan angin lalu saja. Lain kali coba pilih camilan yang lain deh.

Untuk harga, Depot Tanjung Api terbilang sangat terjangkau jadi satu orang pesan dua menu (tiga dengan minuman) sangatlah wajar. Semua menu kita ini cuma habis 120 ribu, enam menu. Definetely bakal balik lagi sih. Nanti kalau ke sini lagi kita coba menu yang lainnya.

11 Comment

  1. Hahahaha kayaknya kalo pesen di sini suaminya aja deh. Aku pun geli dipanggil nyonya fanny . Mendingan ibu ga sih..

    Tapi makanannya kliatan enaaak Mbaaa. . Trutama yg kwetiaw siram sapi. Apalagi liat cabe rawitnya , beuugh udh kebayang pedes di mulut . Aku makin suka makanan pedes begini

  2. waaaahhhh aku bacanya sambil bayangin seger2 itu kwetiaw nyaaa sangat menggugah selera haha
    nasi nya langsung salfok ke sambal nya…mantappppppp pedesnyaaa masih di tolerir ya kakk hehe
    dengan pesanan segitu banyak cuma 120rb itu sie murah kan termasuknya…sepertinya kalo aku bakal balik lagi buat cobain yg lainnya lagi haha

  3. Setiap kota sekarang berdandan dengan riang yaa dan tulisan ini bukti kota Malangpun diantaranya.
    Lihat menu bikin lapar dan probotannya klasik gitu yaa, WellNoted nih kalau ke Malang mampir.

  4. Wahh belum pernah ke sana. Hebat bener ya walau tempatnya hampir penuh oleh pengunjung tapi pelayanannya cepet. Penasaran ama kwetiau dan pempeknya. BTW minuman yg lain ada kan selain teh tarik?

  5. Dari nama nya aja udah semenarik itu ya mba, udah gitu lokasi nya strategis. Aku di bikin ngiler sama kwetiaw nya yang sangat menggugah selera, mangkuknya lumayan besar ya? Manteo nih..Kapan-kapan aku mesti coba mampir ke Depot Tanjung Api supaya bisa icipin kwetiaw nya

  6. itu cabenya beneran menggugan selera banget, beneran banyak ya… tapi kalau orang Indonesia rasanya ngga bisa mamam tanpa cabe. Tempat makannya asik dan nikmat. Bisa banget dateng rame rame yah

  7. cumi-nya sampai tak terlihat karena tenggelam sama cabe-nya, tapi kalau dilihat dari bersihnya piring, enak nih… Biar pedes, tapi nikmat banget … jadi ngiler deh eikeh. Wajib coba nih buat saya (ngewajibin diri sendiri) nyobain cumi sambal bawang

  8. Hal yang paling menarik perhatianku adalah bagian akhir. Yaitu harga 120rb untuk 6 menu, masyaallah hidup kayanya indah banget kalo ketemu kuliner enak dengan harga murah ya. Pengen kesana juga huhuhu

  9. Suka banget suasana restonya, cakep dan homey terus unik pula dipanggil tuan dan nyonya hihi berasa balik ke zaman dulu..aku naksir piringnya kok cakeeep.. makanannya kelihatan enak dan banyak macamnya..

  10. Rel, itu mejanya beneran ada tegelnya putih?
    Lucu yaa.. bersihinnya jadi lebih gampang juga.
    Sekarang tuh uda jarang banget ada resto atau tempat makan yang masih menawarkan menunya dalam bentuk buku begini. Biasanya scan atau cuma ada di meja pesan. Jadi kalo mo nambah asa hoream.
    Kalau di Depot Tanjung Api, enakeeun.. suasana dan cara pesannya juga gak bikin awkward.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *