Lifestyle Rekomendasi

Kulineran di Pasar Cihapit Bandung

Popularitas kuliner Pasar Cihapit sepertinya menanjak seiring kawasan Jl.Riau jadi daerah wisata para turis lokal. Karena lokasinya di tengah-tengah kawasan tersebut, maka wajar aja kalau pasar ini jadi alternatif belok para wisatawan untuk cari makan, camilan, atau jajanan tradisional.

Pasar Cihapit sudah direvitalisasi menjadi pasar modern yang di dalamnya nggak cuma orang bakulan sayur lauk doang, tapi juga jadi tempat gaya hidup dengan kedai-kedai kuliner keninian. Tapi, kalau malas masuk ke dalam pasar, nggak masalah, di sepanjang jalan Cihapit ada berderet kulineran-kulineran yang bisa dicoba juga. Ya tentunya biar gampang sih ya. Habis parkir, tinggal jalan.

Ada banyak banget kuliner Pasar Cihapit yang bisa dicobain di sepanjang jalan ini. Kalau kebetulan mau main ke daerah jalan Riau dan belum sarapan, nggak perlu susah, tinggal belok ke Jalan Cihapit, jalan lurus aja kiri kanan sudah bisa ketemu aneka jajanan yang banyak antreannya sedari pagi.

Di sini juga kita bisa bayar-bayar pakai QRIS sekalipun jualannya gerobakan, jadi gak ribet harus nyari-nyari atm untuk narik cash. Harganya pun bervariasi mulai di bawah 10 ribuan sampai puluhan ribu.

Ada apa aja kuliner di Pasar Cihapit?

Kupat Tahu Singaparna

kuliner Pasar Cihapit

Best seller sih ini kayaknya. Karena orang luar Bandung kan penasaran ingin nyoba, kayak apa sih kupat tahu Bandung tuh? Nah, kupat tahu yang ada di Bandung tuh ala Singaparna (Tasikmalaya). Dengan kuah kuning kecokelatan, pakai tahu kuning yang digoreng, berpadu dengan ketupat yang dipotong-potong pipih, cocok dimakan saat sarapan dengan rasa gurih dan hangat ke dalam perut.

Sedikit bersabar kalau pesan kupat tahu Singaparna ya, karena antreannya memang banyak. Tapi mamangnya sat set kok, nggak sampai nunggu lama banget juga.

Bakmi Tjo Kin

Antrean di Bakmi Tjo Kin ini supeerr panjang, mungkin yang tadinya niat sarapan ujungnya jadi brunch, eheheh. Selain karena viral, tempatnya juga kecil jadi kebayang nggak sih makan sambil ditungguin rangorang yang berdiri gitu, berasa diteror supaya cepet abis :))

Bakminya kenyal, dominan manis-gurih gitu menyesuaikan lidah Sunda kayaknya. Tampilannya pun mirip sama mie yamin, yaitu mie dengan sawi utuh rebus, lalu ada kuah yang isinya pangsit atau bakso. Kalau dibilang legendaris kayaknya enggak, soalnya Bakmi Tjo Kin berdiri tahun 2020, masih balita lah ya. Bisa dicoba kalau lagi pas ke Cihapit, eh tapi ada juga cabangnya di Melawai Jakarta.

Kopitiam 198

Tempat yang didominasi warna hijau ini nggak kalah ramai juga antreannya. Katanya sih roti panggang kaya keju-nya recommended. Nggak salah sih kalau kopitiam gini jadi tempat sarapan karena selain menu-menunya yang tidak nanggung (kalau mau ngemil ayok, makan berat juga ayok), ada minuman hangat dan rempah ala Melayu yang menghangatkan badan.

Sambil ngobrol dengan teman-teman, gas lah nongkrong di mari kapan pun juga.

Toko Kopi Djawa

Nggak pernah ada yang salah dengan kopi dan roti. Best combo asal kamu nggak punya asam lambung aja sih. Karena kopinya Toko Kopi Djawa ini cukup strong, jadi pastikan perut sudah aman diisi bubur ayam atau bakmi gitu ya.

Toko Kopi Djawa ini outletnya nggak cuma di Cihapit, jadi kalau di sini antre ya tinggal nyari outlet lainnya ada banyak di Bandung, seperti di Dago, Riau, dan Buah Batu.

Toko Muntilan/Trikuto Coffee

Bukan, ini bukan Toko Muntilan tempat ditemukannya beberapa slop Kretek Gadis. Toko Muntilan di Cihapit ini jualannya kopi dan kue. Meski kedainya sederhana, jangan salah karena tea maupun coffee blend di sini digarap cukup serius.

Ada silver needle tea yang jadi base nya white tea, cobain deh, lebih mahal dari segelas es teh, tapi worth to try. Rasanya ringan, tapi khasiatnya mantap. Mampir sini kalau nggak mau berdesakan di dalam kayak kedai-kedai lainnya.

Drunk Baker

Nah kalau yang ini spesialisnya artisan bread. Punya beberapa cabang juga di Bandung dan sejumlah rotinya jadi favorit orang-orang. Buat yang suka aneka rerotian rustic gitu, ya Drunk Baker tempatnya sih.

Soal cocok apa enggak jadi menu sarapan, itu tergantung pov anda yaahh.. kan ada yang udah kerasa kenyang banget makan roti, ada juga yang nggak nampol kalau cuma roti doang. Gampang lah, habis makan roti mampir ke sebelah-sebelahnya sambil intip antrean.

Surabi Cihapit

Surabi Cihapit ini jualannya semacam di kedai yang take and go gitu. Kurang representative kalau makan di tempat, campur sama area parkir-parkir. Banyak pilihan surabinya, dan ukurannya tuh jumbo-jumbo gituu.. jadi kenyaang banget makan satu tuh, mending barengan aja gitu pesen beberapa rasa bisa saling icip-icip.

Surabi Cihapit juga kedapatan antrean, jadi kita pesan dulu, sarapan… baru deh pulangnya ambil. Kalau nunggu di tempat sih, alhasil kelaperan.

Bandros

Bandros gerobakan di Cihapit ini juga nggak kalah eksis, bayarnya bisa pake QRIS pula. Bandrosnya menul-menul gendut, cobain deh, bakalan kerasa bedanya sama rangin atau kue pancong. Bandros lebih ngelapa gurih santan gitu, dengan ukuran yang lebih besar-besar juga sesuai cetakannya.

Nggak terlalu antre, mungkin karena cetakan bandros kan banyak ya dan bakarnya nggak terlalu lama juga. Jadi bisalah dicemal-cemil sembari nunggu antrean bakmi tjo kin.

Gado-Gado Cihapit

Iniii baru legendaris… sudah ada sejak saya jaman SD, dan konon berdiri tahun 1979, wow. Gado-gado di sini nggak pedes, jadi aman ya buat perut meskipun ada yang sensitif dengan bumbu kacang tapi setidaknya nggak auto pedas. Bumbunya seger banget dan khas, jadi imbang dengan sayur-sayurannya.

Karena tempatnya masuk ke dalam, kayaknya sih nggak antre seperti kedai-kedai viral kekinian ya. Tapi percayalah, nggak akan nyesel masuk ke sini. Seporsi murah meriah kenyang dan enak. Nyammeh!

19 Comment

  1. Yaampun ini kuliner nya menggugah selera semua The best memang kuliner Pasar Cihapit. Sukak banget aku tuh sama Kopitiam 198, Kopi Djawa apalagi ada bandros juga. Surga banget, bakalan enjoy dan nyaman pelesiran kesini.

    Sudah gitu kondisi sekarang lebih rapih dan tertata jadi memudahkan pengunjung juga ya mba.
    Penasaran sih aku sama Gado-gado nya, jujur belum pernah nyobain. Duh jadi pengen liburan sembari kulineran di kuliner Pasar Cihapit.

  2. Asik banget nih kuliheran di pasar Cihapit nih. Aku jadi pingin nyobain kupat tahu juga. Sama bandros dan surabi sih. Hehehe

  3. Uwaaaaahhhhh udah kebayang ini mah kalo jalan2 kesana, sepagian aku kulineran sampe puaaaas . Dari pagi Ampe malam eksplor tempat ini aja kali yaaa . Enak semua kayaknya mba. Terutama yg roti2an deh. Soalnya aku penyuka roti BANGETTTT. Lebih milih roti juga drpd nasi. Jadi tiap kali ada roti yg viral, atau model artisan, pasti aku cari sih

  4. waaaa, jangan2 kita berselisih jalan ya pas ke area Cihapit. Aku juga suka menginap di area jalan Riau karena dekat dengan pasar Cihapit dan tempat kulineran lainnya. Beberapa sudah kudatengin di sini beberapa belum, perutnya gak muat :))))

  5. waaaa, jangan2 kita berselisih jalan ya pas ke area Cihapit. Aku juga suka menginap di area jalan Riau karena dekat dengan pasar Cihapit dan tempat kulineran lainnya. Beberapa sudah kudatengin di sini beberapa belum, perutnya gak muat :)))) Masuk wishlist sih buat lain kali. Thanks buat bikin catatannya ya ^_^

  6. waaaa, jangan2 kita berselisih jalan ya pas ke area Cihapit. Aku juga suka menginap di area jalan Riau karena dekat dengan pasar Cihapit dan tempat kulineran lainnya. Beberapa sudah kudatengin di sini beberapa belum, perutnya gak muat . Masuk wishlist sih buat lain kali. Thanks buat bikin catatannya ya.

  7. laaahh baca ini pas buangetttt H-1 aku mau ninggalin Bandung
    padahal udah aku planning utk je Cihapit, tapiii nyampe sini kok laliii qkqkkqqk
    ya wislah, next trip klo ke BDG lagi noted!

  8. dari dulu aku penasaran sama Toko Kopi Djawa.
    Kuliner di Bandung bisa dibilang nggak pernah gagal, apalagi wishlist aku buanyak banget dan ketambahan list ini yang belum semuanya aku datengi.
    Dan aku penasaran sama bandros nih, yampunnn kapan wishlist aku tercapai hahaha

    ngeliat foto kupat tahunya, sekilas mirip kayak tahu telor kalau di kotaku mbak, cuman tahu yang dipake bukan tahu kuning. Ehmm lagi lagi penasaran sama rasa kupat tahu versi Bandung

  9. Wahh kalo mau wisata kuliner di Bandung kayaknya butuh minimal seminggu yaa lalu cari penginapan di deket Pasar Cihapit hehehe biar tinggal jalan kaki aja. Penasaran ama surabinya itu mirip ama surabi yg di Malang kah? (Yg di Klojen, surabi yoghurt).

    Terus roti rustic itu apa ya? Penasaran kenapa namanya drunken baker….

  10. bener2 komplit dan lengkap deh ini rekomendasi kulinernya,,,bisa masuk list nanti kalo suatu saat ke bandung mesti mampir kesini deh paling gak satu ato dua lokasi lah yaaa…pengen cobain surabi sara drunk baker nya deh sepertinya efek lagi hujan disini jd penggennya ngemil hehe

  11. bener2 komplit dan lengkap deh ini rekomendasi kulinernya,,,bisa masuk list nanti kalo suatu saat ke bandung mesti mampir kesini deh paling gak satu ato dua lokasi lah yaaa…pengen cobain surabi sara drunk baker nya deh sepertinya efek lagi hujan disini jd penggennya ngemil hehe

  12. Ngomongin Bandung memang ga pernah ada habisnya ya Kak, seru banget dan ternyata di Cihapit ini banyak yang bisa dikunjungi juga ya seru, makanan Bandung memang ga pernah mengecewakan dan selalu ada yang baru, mau yang dikonsep modern ataupun lokal

  13. Kuliernya banyak yang pake ‘skin’ ala-ala jadul bin legend gitu ya mbak, padahal aslinya masih muda-muda semua hahaha. Tapi aku suka sih, jadinya tuh secara citarasa dapet, ambience-nya juga dapet. Aku kalo ke bandung, biasa nginepnya di Pasir Kaliki. Kesini kayaknya ga begitu jauh deh.
    OTW Waitlist aaaah kalo next time mampir ke bandung.

  14. Pasar Cihapit bukan hanya terkenal sebagai pusat tekstil, tetapi juga surga bagi para pecinta kuliner. Di sini, kita dapat menemukan berbagai macam hidangan lezat dengan harga terjangkau. Dari jajanan kaki lima hingga restoran tradisional, Pasar Cihapit menawarkan petualangan kuliner yang tak terlupakan.

  15. Pasar Cihapit hits banget sih. Banyak tempat makan yang viral dan emang. Enak . Btw mau nambahin ke dalam pasar ada Warung Nasi Ibu Eha yang udah ada sejak zaman Pak Karno, lalu ada toko pastry enak, ramen dan banyak lagi

  16. Pas ke Bandung kemarin kulinerannya paling nyari batagor, lotek, nasi bakar. Kulihat di Pasar Cihapit ini bentukannya mini² seperti kulineran di Jl. Tunjungan Surabaya.
    Aku penasaran sama Kupat Tahunya, itu pakai kuah kacangkah? Atau kuah santan?
    Warnanya agak kecoklatan atau memang dikasih kecap?.
    Seporsi kena berapa Mba?.

  17. Pas liburan ke Bandung, kami cuma kulineran lotek, batagor, nasi bakar, masakan padang. Belum explore sampai ke Pasar Cihapit ini.
    Kalau saya lihat tatanan tempatnya mungil-mungil seperti wisata kuliner di sekitaran jalan Tunjungan Surabaya
    Kalau dari list kuliner di atas saya penasaran sama rasa Tahu Kupat.
    Itu berkuah santan tapi cokelat, berrti dikasih kecap kah?
    Seporsi harga berapa Tahu Kupatnya?

  18. Aku belum pernah ke Cihapiittt, bestiieeeh…
    Huhuh, ternyata surga kulineran legend banget selain di Gempol yaah.. Andalan aku mah Gempol deuuii Gempol deuii aah..
    Kudu main ke Cihapit geuraa.. ntar aku bookmark duyu di HP. Biar ada guide line makan dimana nih.. yang enak dan lejen.
    Kadang tuh Bandung cuma rame doank.. perkara viral. Ternyata rasanya B aja gituu..

    Kalau urusan kuliner legend mah.. blog Rella uda jadi panutan, bosqqq.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *



Share this…